Ansipasi Wabah Corona, Dinkes Provinsi Banten Terbitkan Surat Edaran

0
60

Lensa.Naga.com-Tangerang-Dinas Kesehatan Provinsi Banten mengeluarkan Surat Edaran dan nomor telepon yang bisa dihubungi jika menemukan orang dengan gejala terinveksi corona.

Surat edaran ini diterbitkan setelah Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengumumkan dua orang Indonesia terinveksi Corona.

Surat bernomor 443/0589/kes-P2P/2020 juga berisikan tata cara pencegahan dan penanganan virus Corona. Sehingga masyarakat diharapkan lebih waspada dan tidak panik. Peran aktif masyarakat untuk melaporkan orang terdekatnya jika ada yang mengalami sakit tersebut, diharapkan juga segera melapor ke dinas kesehatan atau puskesmas terdekat.

“Penularan penyakit novel virus Corona saat ini masih sangat tinggi dan sudah menyerang beberapa negara. WHO sudah mendeklare bahwa penyakit 2019-nCov di nyatakan sebagai public health emergendy of internasional concern (PHEIC) atau kegawat daruratan kesehatan masyarakat,” kata Kepala Dinkes Banten Ati Pramudji Hastuti dalam keterangan resminya, Senin (02/03/2020).

Masyarakat dan tenaga medis harus rajin cuci tangan setelah melakukan kontak fisik dengan orang lain, terutama yang di duga terinveksi Virus Corona dan keluhan tersebut.

Penderita batuk, pilek dan flu, harus menggunakan masker dan tidakembuang tisu atau masker yang telah digunakan, agar tidak menjangkiti orang lain. Penderita sakit diharapkan mengurangi aktifitas diluar ruangan dan segera mendatangi rumah sakit untuk diperiksa kesehatannya.

“Dinkes melakukan pemantauan kasus dan kontak minimal satu kali massa inkubasi. Melaporkan segera dan berkalan dalam merespon kasus 2019-nCov ke Dinkes terdekat,” jelasnya.

Melalui surat tersebut, Dinkes Banten menyampaikan berbagai cara pencegahan dan deteksi dini, agar tidak tertular virus Corona. Salah satunya, jika ada anggota keluarga, saudara atau tetangga yang mengalami demam tinggi di atas 38 derajat Celcius, batuk, hingga pilek harus segera dibawa ke dokter terdekat untuk diperiksa.

“Gejala dan tanda yang perlu di waspadai adalah demam lebih 38 derajat celcius, batuk, pilek, sakit tenggorokan, sesak napas dan mempunyai riwayat perjalanan dari negara terjangkit dalam kurun waktu 14 hari,” terangnya

Naga Tangerang, din

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here